Ini Pidato Perdana Menteri Republik Vanuatu di Sidang Dewan HAM di Geneva


Perdana Menteri Republik Vanuatu, Moana Carcasses Kalosil

Perdana Menteri Republik Vanuatu, Moana Carcasses Kalosil berkesempatan untuk bicara di depan sidang tingkat tinggi sesi ke lima pada Sidang Dewan HAM di Geneva, Swiss, pada 4 Maret 2014.

Orang Papua merasa bangga dan senang, karena yang diangkat untuk dibicarakan oleh perdana menteri Republik Vanuatu adalah mengenai pelanggaran hak asasi manusia di Tanah Papua, mengenai latar belakang dan solusinya di depan perwakilan negara-negara yang hadir pada sidang tersebut.

Inilah petikan pidato Perdana Menteri Republik Vanuatu, Moana Carcasses Kalosil.

Yang Terhormat Presiden Dewan Hak Asasi Manusia
Yang Terhormat Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa , Bapak Bani Ki Moon
Delegasi Terhormat
Bapak Ibu Para Hadirin

Republik Vanuatu adalah sangat senang bisa berbicara dalam pertemuan hari ini. Saya datang ke sini untuk bergabung dengan para pemimpin dunia untuk membahas dan meningkatkan kekhawatiran mengenai tantangan hak asasi manusia yang berbeda yang mempengaruhi jutaan warga tak berdosa di seluruh dunia, dari negara-negara pulau dan di negara-negara di seluruh benua.

Bapak Presiden, fokus pernyataan saya di sini hari ini akan berada di dua isu penting tapi sangat penting untuk seluruh penduduk negara saya. Pertama saya ingin fokus pada hak-hak masyarakat adat kami untuk berlatih ritual budaya dan spiritual mereka dalam dua pulau kami di Provinsi Tafea, South of Vanuatu. Dan Kedua, saya akan membawa ke garis depan atau debat kami beberapa isu mengenai pelanggaran HAM di Papua Barat yang telah sangat mengganggu komunitas demokrasi seluruh dunia.

Bapak Presiden, perjuangan negara saya untuk mencapai kemerdekaan politik pada tahun 1980 ditandai dengan insiden protes sosial dan munculnya beberapa gerakan politik di negara kami. Kami Melanesia yang diatur oleh Inggris dan Perancis di tanah ibu kami sendiri. Sebelum tahun 1980, kami kehilangan kewarganegaraan, bukan warga Perancis atau warga Inggris. Dan selama hampir 4 dekade, kami berada dalam kekuasaan asing. Jadi kami harus berjuang untuk membangun identitas kami sebagai orang-orang bebas untuk hidup bermartabat. Kemerdekaan adalah tujuan kami. Dan ini yang menarik berkembang yang memotivasi para pemimpin kita untuk mencapai tidak kurang dari kemerdekaan politik.

Kami tidak berjuang untuk kemerdekaan karena secara ekonomi dan keuangan kami siap. Kami tidak berjuang untuk kemerdekaan karena penguasa kolonial kami membunuh orang-orang kami. Tidak. Kami berjuang untuk kemerdekaan politik kami karena itu adalah hak kami yang diberikan Allah untuk bebas. Kebebasan adalah hak mutlak kami. Ini adalah hak asasi manusia. Dan Vanuatu diproklamasikan merdeka pada tanggal 30 Juli 1980.

Tiga puluh tiga tahun setelah kemerdekaan kami, saya senang untuk mengatakan bahwa Perancis telah mulai menunjukkan kesediaannya empat orang pribumi untuk mengunjungi dua pulau kami yang sangat suci, Umaepnune (Mathew) dan Leka (Hunter) di bagian selatan dari negara kami untuk memenuhi budaya dan spiritual kewajiban mereka. Ritual dan upacara terus diselenggarakan di pulau-pulau lainnya di provinsi Tafea setiap tahun meskipun penyumbatan sebelumnya dikenakan oleh otoritas Perancis untuk suku kami melakukan perjalanan ke pulau-pulau suci Umaepnune dan Leka pulau untuk memenuhi tugas budaya dan spiritual mereka.

Tuan Presiden, saya ingin sekarang fokus perhatian saya pada tantangan hak asasi manusia kronis yang telah mempengaruhi masyarakat Melanesia asli Papua Barat sejak 1969. Dan saya melakukan ini dengan penuh hormat dan kerendahan hati. Negara saya di sini dalam pertemuan ini untuk memperkuat keprihatinan hak asasi manusia di Papua Barat. Kami memang sangat prihatin tentang cara dimana masyarakat internasional telah mengabaikan suara rakyat Papua, dimana hak asasi manusia telah diinjak-injak dan sangat ditekan sejak tahun 1969.

Tuan Presiden, Anda memimpin organ paling mulia dari PBB Dewan Hak Asasi Manusia. Tapi apa yang kita lakukan ketika hak-hak rakyat Melanesia Papua Barat ditantang dengan kehadiran intervensi militer? 

Karena UU kontroversial dari act of Free Choice tahun 1969, Rakyat Melanesia Papua Barat telah dikenakan pelanggaran hak asasi manusia terus-menerus dilakukan oleh pihak keamanan Indonesia. Dunia telah menyaksikan litani penyiksaan, pembunuhan, eksploitasi, pemerkosaan, serangan militer, penangkapan sewenang-wenang dan membagi masyarakat sipil melalui operasi intelijen. Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Indonesia ( Komnas HAM ) menyimpulkan bahwa tindakan ini merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan di bawah Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26/2000 ( KOMNAS HAM 2001, 2004).

Dalam iklim ketakutan dan represi dari perbedaan pendapat politik, dan terang-terangan kelalaian oleh Komunitas internasional, termasuk PBB dan negara-negara maju yang kuat sejak tahun 1969, kita menemukan ras ini masih tidak lupa berani bermimpi untuk kesetaraan dan keadilan. Namun negara-negara demokratis telah diam.

Bapak Presiden, sebagai warga negara Melanesia, saya datang ke sini untuk meminta tindakan segera. Ketidakadilan di Papua Barat merupakan ancaman bagi prinsip keadilan dimana-mana di dunia. Saya tidak bisa tidur nyenyak di malam hari ketika saya tahu bahwa pada tahun 2010 Yawan Wayeni, yang dikenal sebagai seorang separatis direkam oleh pasukan keamanan saat ia berbaring dalam genangan darahnya sendiri dengan ususnya merembes dari luka menganga di perutnya. 

Ini kekhawatiran saya bahwa pada bulan Oktober 2010 Telenga Gire dan Anggen Pugu Kiwo diikat oleh militer dan disiksa. Ini kekhawatiran saya ketika saya melihat rekaman video dari sekelompok orang Papua dibatasi dan ditendang di kepala oleh tentara berseragam yang dimaksudkan untuk melindungi mereka. 

Saya khawatir karena antara Oktober 2011 dan Maret 2013,, 25 orang Papua dibunuh dan tidak ada yang telah dilakukan untuk membawa pelaku ke pengadilan. Itu membuatku merasa malu. Sebagai Melanesia, untuk dicatat bahwa sekitar 10% dari populasi Melanesia pribumi telah dibunuh oleh pasukan keamanan Indonesia sejak 1963. Sementara saya mengakui 15 tahun reformasi yang telah terjadi, saya juga khawatir bahwa Melanesia akan segera menjadi minoritas di tanah mereka sendiri di Papua.

Bapak Presiden, dalam dunia jadi sekarang berhubungan erat dengan teknologi inovatif, seharusnya tidak ada alasan tentang kurangnya informasi tentang pelanggaran hak asasi manusia yang telah melanda rakyat Papua selama lebih dari 45 tahun. Cari di internet dan penelitian makalah oleh lembaga akademik dan LSM internasional dan Anda akan menemukan fakta-fakta mentah menggambarkan penyalahgunaan brutal hak-hak orang-orang Melanesia di Papua. 

Tapi kenapa kita tidak membahas itu dalam nasihat ini? Mengapa kita menutup mata mereka dan menutup telinga kita untuk suara tunggal dari masyarakat Papua, banyak dari mereka telah menumpahkan darah tak berdosa karena mereka ingin keadilan dan kebebasan. Banyak martir yang telah dianiaya dan dibunuh secara brutal karena membawa suara-suara yang tak terucapkan dari jutaan sekarang hidup dalam ketakutan di lembah-lembah dan gunung-gunung tinggi di Papua. 

Mereka menuntut pengakuan dan kesetaraan dan penghormatan bagi hak asasi manusia dan untuk hidup dalam damai. Apakah dewan Agustus ini mendengar tangisan mereka dan sekarang maju untuk melindungi hak asasi manusia dan menempatkan hak semua salah dari masa lalu?

Saya telah mendengarkan dengan seksama suara dari mantan Pegawai Negeri Sipil Mr Filep Karma dan Yusak Pakage mahasiswa yang dijatuhi hukuman 15 dan 10 tahun penjara dan berbicara dari balik jeruji besi, menyerukan negara-negara kami di Pasifik untuk berbicara menentang ketidakadilan terhadap mereka. 

Ini adalah anak-anak dari para prajurit yang telah berdiri kokoh untuk melawan selama perang dunia kedua di Pasifik dan yang membantu membawa perdamaian dan keamanan dalam bagian dari dunia. Sekarang tugas kita untuk membawa perdamaian ke desa-desa suku mereka dan masyarakat dengan mengusahakan mereka hak-hak asasi manusia mereka bahwa sebagian besar dari kita di sini mengambil peran untuk diberikan.

Saya sangat mendorong bahwa masalah ini kini telah mencapai Komite Uni Eropa tentang Hak Asasi Manusia dan kami berharap untuk beberapa tindakan untuk memperbaiki kondisi hak asasi manusia dari saudara-saudara kita di Papua. Saya selanjutnya menyerukan kepada Pemerintah negara-negara maju termasuk negara-negara Afrika dan negara-negara pulau Karibia dan Pasifik untuk mengutuk isu pelanggaran hak asasi manusia. 

Saya ingin mengatakan kata-kata Martin Luther King Jr, yang dalam sambutannya mengatakan pada tahun 1963 bahwa, tidak ada di dunia ini lebih berbahaya dari ketidaktahuan dan kebodohan yang tulus teliti. Kita bangsa yang demokratis tidak boleh mengabaikan teriakan orang Papua orang.

Bapak Presiden, keprihatinan kita meningkatkan sini lebih dari pertanyaan menjaga 70% dari kekayaan dari minyak dan gas di Papua Barat, ini adalah pertanyaan tentang status politik. Kekhawatiran kita membesarkan sini, lebih dari pertanyaan status ekonomi adalah 80% dari kekayaan dari Kehutanan, Perikanan, dan pertambangan umum yang disimpan di Papua. Ini adalah pertanyaan tentang penghormatan hak asasi manusia dan keberadaan orang-orang Melanesia. 

Perhatian kita bukan untuk melihat berapa banyak mereka telah diberi makan oleh sendok emas, tetapi untuk melihat ukuran menghormati kebebasan yang diberikan kepada orang Papua sebagai warga negara yang sama. Dan untuk apa gelar masyarakat sipil diberi hak untuk mengekspresikan kekhawatiran tentang kualitas pemerintahan di tanah air mereka . Untuk ini harus menjadi ukuran demokrasi yang hidup.

Bapak Presiden, akses PBB harus diperbolehkan untuk monitor hak asasi manusia, jurnalis internasional dan LSM hak asasi manusia internasional untuk mengunjungi Papua Barat. Hal ini jelas dari banyak catatan sejarah bahwa orang-orang Melanesia Papua Barat adalah kambing hitam politik perang dingin dan dikorbankan untuk memuaskan nafsu makan untuk sumber daya alam yang dimiliki negara ini. 

Bapak Presiden, jika Perwakilan PBB, Mr Ortiz Sanz telah menggambarkan masalah Papua Barat sebagai kanker tumbuh di sisi dan bahwa tugasnya adalah untuk menghapusnya, sangat jelas hari ini dari apa yang telah kita ketahui bahwa kanker ini tidak pernah dihapus tetapi hanya disembunyikan. Suatu hari, kanker ini akan didiagnosis. Kita tidak harus takut jika PBB telah membuat beberapa kesalahan di masa lalu. Kita harus mengakui kesalahan kita dan memperbaikinya.

Tuan Presiden, saya menutup, pemerintah saya percaya bahwa tantangan hak asasi manusia dari Papua harus dibawa kembali ke agenda Perserikatan Bangsa-Bangsa. Saya menyerukan kepada Dewan HAM untuk mempertimbangkan mengadopsi resolusi untuk membentuk mandat negara tentang situasi hak asasi manusia di Papua Barat. 

Mandat harus mencakup penyelidikan pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat dan memberikan rekomendasi mengenai solusi politik damai di Papua Barat. Ini akan membantu membantu dalam mendukung Janji yang terhormat Presiden Yudhoyono untuk mengadakan dialog dengan Papua .

Terima kasih sekali lagi atas kesempatan ini untuk mengekspresikan pandangan saya di forum ini. 

Long God Yumi Stanap. I God we Stand. 
Thank you.
Distributed by Gooyaabi Templates | Designed by OddThemes