Perbedaan Antara Imam Diosesan dan Imam Religius - MUYE VOICE
Headlines News :
Home » » Perbedaan Antara Imam Diosesan dan Imam Religius

Perbedaan Antara Imam Diosesan dan Imam Religius

Written By Muye Yoka on Selasa, 30 Oktober 2012 | 19.07

Apa perbedaan antara seorang imam diosesan dan imam yang merupakan anggota dari ordo religius? PDF Mencetak E-mail
Sbagian besar imam di seluruh dunia adalah imam diosesan. Orang-orang yag ditahbiskan untuk bekerja di keuskupan tertentu atau Keuskupan Agung. Pada saat pentahbisan mereka sebagai diaken (biasanya sekitar satu tahun sebelum pentahbisan mereka sebagai imam) mereka berjanji hormat dan ketaatan kepada uskup diosesan dan para penerusnya. Mereka juga berjanji untuk hidup dalam kesucian, dan sesuai dengan status ulama (yang mencakup kehidupan yang relatif sederhana). Imam diosesan tidak membuat sumpah, secara teknis, dan tidak menjanjikan kemiskinan. Oleh karena itu, mereka mungkin memiliki milik mereka sendiri, seperti mobil, dan menangani urusan keuangan mereka sendiri.

Pada pentahbisan diakonat, uskup menerima janji-janji dari diakon dan imam, dan dengan demikian incardinates mereka ke keuskupan. Ini memberikan diakon transisi dan hak imam diosesan tertentu - seperti hak harus didukung oleh gereja diosesan - dan memaksakan pada mereka kewajiban untuk bekerja untuk gereja keuskupan di bawah kepemimpinan uskup. Ini adalah komitmen seumur hidup tanggung jawab bersama, meskipun ada prosedur di tempat dimana seorang imam diosesan dapat memilih untuk mencari transfer ke keuskupan yang berbeda. Karena sebagian besar karya keuskupan dilakukan di paroki-paroki, seorang imam diosesan biasanya bekerja di sebuah paroki. Beberapa imam diosesan bekerja di sekolah-sekolah Katolik, sebagai pendeta rumah sakit, di kantor administrasi keuskupan, atau di tempat lain. Terkadang imam diosesan disebut imam sekuler, karena pekerjaan utama mereka adalah pastoral, yaitu untuk membantu orang-orang yang bekerja di dunia kontemporer (Latin saeculum = dunia, kali).

Beberapa imam adalah anggota ordo keagamaan atau lembaga. Sebuah ordo religius atau lembaga adalah sebuah asosiasi yang didirikan oleh Gereja untuk mempromosikan gaya hidup tertentu atau ekspresi dari spiritualitas, atau melakukan jenis pekerjaan tertentu. Sebagian besar masyarakat religius pria bekerja di lebih dari satu keuskupan, dan banyak bekerja di seluruh dunia. Setiap komunitas agama memiliki konstitusi sendiri, dan anggotanya hidup menurut aturan kehidupan. Semua anggota komunitas religius membuat sumpah atau janji kemiskinan, kemurnian, dan ketaatan. Beberapa komunitas keagamaan laki-laki bekerja di paroki-paroki, yang lainnya tidak. Imam religius bekerja sebagai pendeta rumah sakit, pemberi mundur, guru, pengkhotbah keliling, pastor paroki, misionaris dan di banyak bidang lain. Setiap komunitas memiliki karisma tersendiri, atau karunia Roh. Imam yang tergabung dalam suatu komunitas membawa karisma itu untuk pekerjaan mereka.

Uskup diosesan mengawasi para imam ordo religius ketika mereka terlibat dalam pelayanan aktif dalam keuskupannya, dan masyarakat tidak dapat bekerja di keuskupan tanpa izinnya. Komunitas agama atasan mengawasi kerja internal masyarakat. Jika suatu komunitas religius melayani kebutuhan sebuah paroki tertentu, ia melakukannya berdasarkan kesepakatan dengan uskup diosesan.
Bagi Artikel ini :
KOMENTAR ANDA

Translate

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Popular Post

Join

Total Views

 
Support : MV | MV | Muye Voice
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. MUYE VOICE __Menyuarakan Kaum Tak Bersuara__
Public by Muye Voice Design by Muye Papua